Kumpulan Cerpen Kompas 2011

PENGHARGAAN Cerpen Kompas 2011 digelar Senin (27/6) malam, di Bentara Budaya Jakarta. Seno Gumira Adjidarma terpilih sebagai pemenang penghargaan tersebut dengan karyanya Dodolitdodolitdodolibret.

Arif B Prasetyo, kritikus sastra, mengatakan, karya Seno terpilih karena memiliki keunikan. “Karya Seno hanya terdiri dari 40 alinea. Ketika membacanya saya bisa menemukan makna dari karya sependek itu. Makna yang paling menarik adalah bagaimana fakta dan fiksi itu bisa bersatu,” ujar Arif seusai penyerahan penghargaan kepada Seno di Bentara Budaya Jakarta, Senin (27/6/2011).

Ketua panitia acara Putu Fajar Arcana, yang juga merupakan editor Kompas Minggu mengatakan, acara yang hanya dikendalikan oleh jaringan Twitter dan Facebook ini ternyata mendapat support yang luar biasa.

“Cerpen mengatakan fakta-fakta dengan pendekatan estetika. Jika jurnalisme menyajikan fakta menjadi berita, maka cerpen mengolah fakta menjadi cerita,” ujar Fajar dalam kata sambutannya.

Fajar menambahkan, sembilan hingga sepuluh cerpen diterimanya setiap hari. “Dalam setahun, ada sekitar 3.600 cerpen. Sebuah angka yang fantastis. Satu cerpen harus mengalahkan 69 cerpen lainnya baru bisa lolos,” tambahnya.

Dari 52 karya yang dimuat di Kompas Minggu selama satu tahun, ada 18 cerpen yang terpilih sebagai finalis malam ini. Dan, hanya satu cerpen yang mendapat penghargaan Cerpen Kompas 2011 sebagai karya terbaik pilihan dewan juri.

Rikard Bagun, Pemimpin Redaksi Harian Kompas yang hadir dalam acara ini mengatakan, cerpen meskipun pendek, namun menggambarkan kompleksitas realitas kita. Rikard menyerahkan penghargaan kepada Seno Gumira Adjidarma sekaligus memberikan buku Kumpulan Cerpen Kompas 2011. Karya Seno kemudian dipentaskan oleh Teater Garasi sebagai bentuk apresiasi terhadap karya cerpen terbaik pilihan Kompas tahun ini.

Dan, ke-18 cerpen terbaik itu adalah:

1. Dodolitdodolitdodolibret (Seno Gumira Ajidarma)

2. Pengunyah Sirih (S Prasetyo Utomo)

3. Ada Cerita di Kedai Tuak Martohap (Timbul Nadeak)

4. Ada yang Menangis Sepanjang Hari (Agus Noor)

5. Kue Gemblong Mak Saniah (Aba Mardjani)

6. Menjaga Perut (Adek Alwi)

7. Di Kaki Hariana Dua Puluh Tahun Kemudian (Martin Aleida)

8. Sepasang Mata Dinaya yang Terpenjara (Ni Komang Ariani)

9. Klown dengan Lelaki Berkaki Satu (Ratna Indraswari Ibrahim)

10. Solilokui Bunga Kemboja (Cicilia Oday)

11. Sonya Rury (Indra Tranggono)

12. Tukang Obat Itu Mencuri Hikayatku (Herman RN)

13. Ordil Jadi Gancan (Gde Aryantha Soethama)

14. Rongga (Noviana Kusumawardhani)

15. Lebih Kuat dari Mati (Mardi Luhung)

16. Ikan Terbang Kufah (TriyantoTriwikromo)

17. Sirajatunda (Nukila Amal)

18. Pohon Jejawi (Budi Darma).

Selamat untuk para cerpenis yang karyanya terpilih! (*)

.

.

Sumber tulisan disadur dari sini.

.

About these ads

4 Responses

  1. Dodolit: Juara atau Plagiat atau Apa?
    Oleh A.S. Laksana (Kolom Ruang Putih, Jawa Pos, 3 Juli 2011)

    KARENA tidak bisa hijrah secara fisik dari situasi yang runyam dan satgas-satgas bentukan Presiden, saya memerlukan tindakan mengambil jarak cukup dalam benak saja. Apa yang ingin saya sampaikan tentang pemancungan Ruyati dan pembentukan satgas, misalnya, sudah diwakili oleh komentar satu kalimat dari seorang pembaca berita online, “Negara ini dikelola seperti dalam situasi darurat saja,” Tentang Ruhut Sitompul, sudah diwakili oleh Ketua Mahkamah Konstitusi Mahfud MD, “Ruhut itu pelawak.” Tentang Presiden SBY, saya jadi gagu setelah munculnya SMS dari “Nazaruddin”.

    Maka agar lebih tenteram pikiran, saya ingin menggunakan kesempatan kali ini untuk menjawab saja pertanyaan yang minggu ini banyak diajukan ke saya. Yakni tentang terpilihnya cerpen Dodolitdodolitdodolibret karya Seno Gumira Ajidarma sebagai cerpen terbaik buku kumpulan cerpen pilihan Kompas tahun ini. Ada perdebatan yang cukup seru tentang itu. Dari semua pertanyaan yang saya terima (sebetulnya itu semua pertanyaan antarkawan saja), dan juga dari lontaran pertanyaan dalam pembicaraan umum, saya mendapati bahwa persoalannya bisa diringkas saja dalam 2 kelompok berikut ini. Pertama, cerpen itu plagiat atau tidak. Kedua, apakah ia layak menang.

    Untuk pertanyaan pertama, jawaban saya tidak. Apa yang dilakukan Seno dengan cerpen Dodolibret ini bukanlah praktek plagiarisme. Seno sudah memberikan pengumuman di akhir cerita bahwa “Cerita ini hanyalah versi penulis atas berbagai cerita serupa, dengan latar belakang berbagai agama di muka bumi.”

    Untuk pertanyaan kedua, apakah ia layak menang, jawaban saya juga tidak. Ia tidak layak dipilih sebagai pemenang, terutama jika itu atas nama Seno Gumira Ajidarma. Menurut saya, Seno bukan penulis cerita ini.

    Kisah tentang orang yang berjalan di atas air, dengan plot, setting, dan karakter yang persis seperti itu, sebenarnya sudah menjadi cerita yang nyaris klise. Pesan moralnya juga sebenarnya sudah tidak memiliki kekuatan lagi. Dalam “Robohnya Surau Kami”, AA Navis juga menyampaikan pesan moral yang serupa tentang kelirunya keberagamaan yang dihayati hanya sebatas syariat.

    Pada waktu cerpen Dodolit baru dimuat di Kompas, pertanyaan di seputar plagiarisme Seno sebenarnya sudah pernah ditulis orang di sebuah blog. Masalah yang sama sekarang muncul lagi. Akmal Nasery Basral membuat catatan serius yang disiarkan di facebook-nya tentang kesamaan cerita Dodolit dengan cerpen Tolstoy Tiga Pendeta. Catatan berjudul Dodolit Dodol Tolstoy itu cukup rinci. Hanya rasa-rasanya Akmal tidak tepat ketika mengakhiri tulisan itu dengan pertanyaan apakah cerpen tersebut plagiat atau bukan.

    Memang, ketika dibandingkan dengan cerita Tolstoy maupun cerita sufi tentang orang yang berjalan di atas air, cerita Seno sama. Namun, dengan pengumuman yang ia buat di akhir cerita, kita tahu bahwa Seno menggarap cerita itu dengan menggunakan cerita lain sebagai rujukan. Ia kemudian mengembangkan plot yang sama, setting yang sama, karakter-karakter yang sama, dan “pesan moral” yang sama dengan cerita lain yang ia gunakan sebagai rujukan itu—yakni cerita serupa dari “berbagai agama di muka bumi.”

    Pengumuman yang dibuat oleh Seno menjadi tameng ampuh yang menghindarkannya dari tuduhan bahwa ia telah melakukan praktek kriminil plagiarisme. Namun tameng pengaman itu terasa agak berlebihan. Dengan satu rujukan saja, entah itu cerita sufi atau cerita Tolstoy, Seno bisa menulis ulang cerita Dodolit dalam bentuk yang seperti itu. Artinya, ia tidak memerlukan pengembaraan untuk menelusuri cerita-cerita serupa dari berbagai agama di muka bumi.

    Dengan mempertimbangkan dua hal, yakni pengumuman yang dibuat oleh penulisnya dan segala elemen penceritaan yang identik antara Dodolit dan cerita(-cerita) rujukannya, saya tidak menganggap itu plagiarisme. Namun ia juga bukan karya Seno. Nyaris tidak ada campur tangan Seno kecuali menceritakannya kembali. Kalaupun ada yang orisinil, itu adalah pemberian nama Kiplik untuk tokoh utamanya. Di luar itu, tidak ada tafsir atau hal baru di sana.

    Dalam memperlakukan cerita semacam ini, saya kira majalah anak-anak Bobo atau Si Kuncung punya cara yang lebih baik dibandingkan Kompas. Mereka akan memberikan label di bagian bawah: “Dituturkan kembali oleh Kak Seno Gumira Ajidarma.” Dan pada cerita-cerita yang “dituturkan kembali oleh kakak”, anda tidak akan pernah menjumpai klaim bahwa si kakak adalah pengarangnya.

    Alasan yang belakangan ini menjadi dasar bagi saya untuk menjawab bahwa mestinya Dodolit tidak menjadi pemenang. Tentu saja cerita itu bagus. Dibandingkan dengan sebagian besar cerita yang ada di buku kumpulan yang sama ia lebih bagus. Diceritakan kembali oleh kakak-kakak yang lain, dengan nama tokoh bukan Kiplik melainkan Gendon, misalnya, kemungkinan cerita itu akan tetap bagus meskipun pesan moralnya sudah menjadi klise. Selain itu, kehebatan orang yang bisa berjalan di air juga sudah dimentahkan oleh kisah sufi yang lain, yang menyatakan bahwa jika kualitas tertinggi keberagamaan adalah sekadar membuat orang bisa berjalan di air, ikan pun mampu melakukannya. Apa istimewanya?

    Akhirnya, catatan ini saya tutup dengan rasa heran saya terhadap pernyataan kritikus sastra Arif Bagus Prasetyo. Ia menyebutkan kunci keunggulan Dodolit dibandingkan 17 cerpen lainnya sebagai berikut, “…dengan cerita yang isinya relatif singkat hanya sekitar 40 alinea, begitu banyak lapisan makna yang disajikan Seno.” Lebih jauh dalam epilognya untuk buku tersebut, Arif juga menulis, “…kisah Kiplik dapat dimaknai sebagai parabel religius yang mengabarkan pesan bahwa syariat tidak menggaransi tercapainya makrifat….”

    Saya kira ini bukan temuan istimewa, atau sesuatu yang unik, yang menjadikan sebuah cerita punya kekuatan literer. Cerita rujukan Seno bahkan sudah menjadi semacam dongeng rakyat yang mudah ditebak dan Seno menceritakannya kembali dengan cara yang tetap mudah ditebak: orang yang merasa paling benar dalam beragama ternyata keliru, yang dianggap keliru ternyata justru yang lebih benar.

    Mengenai keringkasan dan lapisan makna, tampaknya Arif perlu tahu bahwa cerita sufi yang sama, dengan pesan yang sama, hanya memerlukan paling banter empat atau lima dan bukan 40 paragraf. (*)

  2. “Makna yang paling menarik adalah bagaimana fakta dan fiksi itu bisa bersatu,” ujar Arif…
    seharusnya ‘kiplik’ itu sadar, bahwa kemakmuran yang berada di pulau tengah danau itu adalah bukti bahwa sembilan orang telah berdoa dengan benar.
    sepertinya ada ‘misi’ terselubung, setelah ‘kiplik’ mengajari sembilan orang sebuah doa ala ‘kiplik’ yang bisa berlari ‘meninggalkan’ pulau. maka ‘kiplik’lah nanti yang akan menguasai kemakmuran pulau itu.
    jelas! doa yang di ajarkan ‘kiplik’ adalah ‘sihir’ kapitalisme.
    senoo ide-mu cerdas!

  3. “Dodolitdodolitdodolibret” itu urutan #1 apa #14 kah?
    Di sini nomor #1, sedangkan di [http://oase.kompas.com/read/2011/06/28/0122011/Seno.Raih.Penghargaan.Cerpen.Kompas.2011] nomor #14?

    Sepertinya, saya setuju saja dengan list yang ada di sini:)

  4. heheheheh….lucu aja

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: